Profesi

Pada sebuah senja di ruang keluarga, seorang anak tergesa mengerjakan PR. Mudah saja sebenarnya, hanya menyebutkan 15 nama profesi. Tetapi karena ia masih duduk di bangku kelas 1 SD, belum banyak kosakata yang ia ketahui.

“Ibu! Sebutkan jenis-jenis profesi!”

Bocah itu berteriak kepada ibunya yang sedang melipat baju. Jaraknya dengan sang ibu tidaklah jauh. Tetapi ia memang suka berteriak. Suaranya bahkan terdengar hingga ke telinga ayah dan tantenya yang berada di beranda rumah.

“Guru, petani, pedagang, polisi, dokter!”
“Sudah. Yang lain!”
“Fotografer!”
“Nggak mau. Yang lain!”
“Penulis!”
“Nggak mau. Yang lain!”
“Kenapa nggak mau?”
“Nggak keren!”

Sang ibu tertawa sambil tetap melanjutkan aktivitasnya melipat baju. Ayah dan tante anak itu saling berpandangan. Ayah anak itu adalah seorang fotografer yang bekerja di sebuah majalah lokal dan kadang-kadang memenuhi panggilan undangan ulang tahun atau perkawinan. Sementara tantenya adalah seorang penulis yang bekerja di sebuah koran lokal dan kadang-kadang tulisannya dimuat koran nasional.

(hae)

*Foto di atas diambil oleh Eko Nurdianto

Advertisements

5 thoughts on “Profesi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s